• VISI - MISI, DAN STRATEGI.

    Visi - misi merupakan  pandangan ke depan yang akan menjadi arah dan tujuan ke mana sebuah Organisasi itu akan dibawa sehingga dengan adanya Visi - misi tersebut pimpinan organisasi bisa mengetahui arah yang hendak dicapai oleh suatu Organisasi .

     

    Selanjutnya.......

  • KEPALA  URUSAN KURIKULUM

    Kurikulum merupakan seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu

     

    Selanjutnya.......

  • KEPALA URUSAN KESISWAAN

    Mengingat sekolah merupakan lingkungan pendidikan yang bertujuan untuk memberi mengembangkan potensi, meningkatkan pengetahuan, ketrampilan, mendidik nilai-nilai kepribadian agar dapat bertanggung jawab terhadap kehidupan pribadi, sosial masyarakat dan lingkungan sekitar, maka perlu Disusun Program Kerja Kesiswaan

     

    Selanjutnya.......

    Mengingat sekolah merupakan lingkungan pendidikan yang bertujuan untuk memberi mengembangkan potensi, meningkatkan pengetahuan, ketrampilan, mendidik nilai-nilai kepribadian agar dapat bertanggung jawab terhadap kehidupan pribadi, sosial masyarakat dan lingkungan sekitar, maka perlu Disusun Program Kerja Kesiswaan

  • KEPALA URUSAN HUMAS

    Fungsi pokok hubungan sekolah dengan masyarakat adalah menarik simpati masyarakat umumnya serta publik khususnya, sehingga dapat meningkatkan relasi serta animo dan antusiasme masyarakat pada SMP Negeri 5 Amlapura. Hal ini akan membantu sekolah mensukseskan program-program yang akan dilakukan.

     

    Selanjutnya.......

  • KEPALA URUSAN SARANA PRASARANA

    Pengertian Sarana Prasarana Pendidikan dibatasi pada sarana dan prasarana yang ada dilingkungan sekolah terutama yang dapat dipergunakan untuk kelancaran jalannnya kegiatan belajar mengajar serta dapat membantu guru dalam upaya meningkatkan mutu pendidikan.

     

    Selanjutnya.......

Login Form

Poling Pendapat

Bagaimanakah penilaian anda tentang website ini
 

Banner Link Terkait

Situs Pertemanan

Facebook MySpace Twitter Digg Delicious Stumbleupon Google Bookmarks RSS Feed 

Pesan Pengunjung

Home Sejarah Singkat

HIKING

PDFCetakSurel

MENELUSURI SEJARAH PURA BUKIT GUMANG MELALUI PROGRAM

HIKING SMP NEGERI 5 AMLAPURA

 

Pura Bukit Gumang merupakan Pura Kahyangan Jagat di bagian tenggara, yang diempon dan disiwi oleh lima Desa Pakraman yang dikenal dengan Manca Desa. Desa-desa tersebut adalah: Desa Pakraman Bugbug sebagai pangempon utamanya, dan yang didukung oleh; Desa Pakraman Bebandem, Desa Pakraman Datah, Desa Pakraman Jasri, dan Desa Pakraman Ngis di Kabupaten Karangasem.  Hal ini diungkapkan  pada pelaksanaan program hiking SMP Negeri 5 Amlapura yang dilaksanakan tanggal 7 Juni yang lalu . Program ini merupakan Program rutin dari OSIS SMP Negeri 5 Amlapura yang tertuang dalam delapan jalur Program Kegiatan OSIS SMP Negeri 5 Amlapura pada seksi bidang Pendidikan Pendahuluan Bela negara dan pada Sub seksi Pencinta alam dan Hiking. Dipilihnya Desa Bugbug khususnya Pura Bukit Gumang sebagai tujuan Program hiking kali ini tak lain adalah untuk mengenal secara lebih dekat keberadaan Desa Bugbug Khususnya mengenai sejarah keberadaan   Pura Bukit Gumang .

 

Menurut I Wayan Terang Pawaka, S.Pd.,M.Ag.,S.Pd.Bio yang merupakan salah satu tokoh Desa Bugbug mengatakan bahwa Pura ini sudah berdiri sejak zaman Bali Kuna, yakni pada tahun saka 11 (rah candra têng bumi, isaka eka tang bumi). Berdasarkan penelitian Pura Bukit Gumang ini berawal dari Bhatara Sang Hyang Sinuhun Kidul yang mulanya berstana di Pura Bukit Huluwatu, merupakan Putra mahkota dari Bhatara Hyang Purasadha, kemudian mempersunting Putri Bhatara Gde Sakti di Pura Bukit/Gili Byaha yang bernama Dewa Ayu Mas. Setelah beliau ardhanareswari (dampati) beliau juga disebut Bhatara Gde Sakti. Kemudian beliau menuju Ukir Gumang di Desa Pakraman Bugbug disebut Bhatara Gde Gumang. Ketika menuju Ukir Gumang beliau membawa tattwa usadha dan tattwa kadyatmikan bersama-sama dengan Bhagawan Cakru, Bhagawan Manggapuspa, Mpu Sewa-sogata (Siwa-Budha), yang hingga kini beliau berstana di Pura Ukir Gumang yang lebih dikenal dengan nama Pura Bukit Gumang.

Bhatara Gde Gumang dikisahkan mempunyai ”Putra dan Putri” antara lain; yang sulung adalah Bhatara Gde Manik Sakti, kemudian Bhatara Ayu Made, Bhatara Ayu Pudak, Bhatara Ayu Nyoman, dan Bhatara Ayu Ktut. Bhatara Gde Manik Sakti dan Bhatara Ayu Made berstana di Pura Puseh Desa Pakraman Bebandem. Bhatara Ayu Pudak yang juga dikenal dengan sebutan Dewa Ayu Mas Prasi berstana di Pura Puseh Desa Pakraman Datah. Bhatara Ayu Nyoman berstana di Pura Mastima Desa Pakraman Jasri. Dan Bhatara Ayu Ktut berstana di Pura Puseh Desa Pakraman Ngis.

 

Lebih lanjut I Wayan Terang Pawaka yang juga merupakan salah satu guru senior SMP Negeri 5 Amlapura memaparkan Upacara piodalan di Pura Bukit Gumang dikenal dengan Usabha Kadulu atau Haci Kadulu yang digolongkan menjadi dua yaitu : 1). Usabha/haci Kadulu Cenik adalah merupakan upacara piodalan alit (kecil), yang dilaksanakan pada hari purnamaning sasih kapat (kartika) sajeroning penanggal ping 13, 14, 15, nuju tri wara beteng (wahya) setiap tahun ganjil. 2). Usabha/haci Kadulu Gede adalah merupakan upacara piodalan ageng (besar), yang dilaksanakan pada hari purnamaning sasih kapat (kartika) sajeroning penanggal ping 13, 14, 15, nuju tri wara beteng (wahya) setiap tahun genap.

Hal-hal yang unik pada saat usabha/haci kadulu gede (piodalan ageng), adalah : 1). Nguntap ngulemin para Dewa/Bhatara-Bhatari di Manca Desa, seperti; Bugbug, Bebandem, Datah, Jasri, dan Ngis). 2). Adanya prosesi upacara mabyasa, yaitu rangkaian upacara mengusung dan menarikan jempana/joli-joli usungan para Dewa dan mempertemukan Bhatara Gde Gumang dengan Bhatara Gde Manik Sakti (Putra Mahkota). 3). Upacara ngaturang banten pujawali secara bersama-sama dengan para Pemangku/Prajuru Dulun Desa dari Desa-desa Pakraman Manca Desa. 4). Upacara nyaik nasi palupuhan, yaitu suatu rangkaian acara makan bersama tanpa membeda-bedakan asal-usul, trah/ras/klen dari para pengiring/pengusung/pemundut/pemedek, yang digelar disepanjang halaman natar Bale Agung di Pura Bukit Gumang. 5). Upacara mapinton, yaitu suatu upacara ngaturang banten papintonan berupa pejati yang berisi babi guling, yang merupakan ungkapan rasa bhakti dan bukti kesetiaan akan janji atas amanah serta anugrah yang telah dilimpahkan.

 

Pelingih-pelinggih utama yang ada di luhur Pura Bukit Gumang, adalah; Pelinggih gaduh maprucut sebagai stana Bhatara Gde Gumang. Pelinggih gaduh rong kalih sebagai stana Bhatara Istri. Pelinggih meru tumpang tiga sebagai stana Bhatara Tri Purusa. Pelinggih sanggar agung sebagai stana Sanghyang Luhuring Akasa. Kosepsi berdirinya Pura Bukit Gumang adalah; konsepsi rwabhineda dan sad kertih.

Demikian sekilas sejarah yang dapat dikorek dari salah satu tokoh Desa Bugbug pada pelaksanaan program hiking  SMP Negeri 5 Amlapura.

 

Disamping Pura Bukit Gumang Program hiking yang diikuti  sekitar 421 Siswa ini juga terlebih dahulu telah mengunjungi tambak udang yang ada di desa Bugbug. Adapun tujuan yang hendak dicapai adalah untuk mengetahui lebih dekat tentang proses serta cara  pembibitan udang.

Terakhir Diperbaharui pada Kamis, 16 Juni 2011 10:39  

Tulis Komentar Disini


Security code
Refresh

foto Website Resmi SMP Negeri 5 Amlapura, Alamat : Jalan Untung Surapati Amlapura, Kecamatan Karangasem, Kabupaten Karangasem, Creatif By : Team IT SMP Negeri 5 Amlapura, Contact at : E-Mail info@smpn5amlapura.sch.id, Tlp: (0363) 21057 Fax (0363)21057